Aku, Dia & Bunga 1 by Ahmd Ibrhm


Dear Bunga,

It’s been awhile since I last wrote to you. Sorry for going MIA and I hope this email finds you well. How are you? Life’s been all rainbows and sunshine to me, I guess. Tapi kerja makin bertimbun macam biasa. I tak ada masa nak menulis, membaca cerita-cerita you kat blog and stalk you kat insta (walaupun sampai sekarang I tak dapat gambar muka you :p).
Sebenarnya, I nak bagitahu you yang mama I paksa I kahwin. But I dah slow talk dengan mama and dia nampak okay with my decisions. But I know deep down dia kecewa tengok life anak dia ni yang masih membujang. Masih bermain dengan kucing waktu senggang. Haih, hashtag sad life!
Dan untuk mengurangkan rasa serba-salah, I decide untuk keluar dari rumah tu (walaupun I taknak sebab mama masak sedap, I tak payah risau baju kotor so on and so forth!). Tapi I kena belajar berdikari juga. Dengan itu, mama akan happy dan tak sedih tengok I. So, dengan ini bermulalah kehidupan I di luar jagaan mama dan ayah! Yeah!!
I harap lepas ni ada cerita-cerita best kat rumah baru tu nanti. And I harap you sudi baca emel I ni.

Sekian,
Aimantakisah (I kisah kalau you tak balas)

***

Aiman menyusun kotak-kotak yang entah apa isinya itu satu per satu ke atas lantai. Kemudian dia buka kotak paling berat sekali itu di mana memuatkan koleksi-koleksi DVD dan shonen jumpnya. Dengan berhati-hati dia keluarkan isinya sebelum disusun di atas meja kopi yang dibeli di IKEA itu. Tidak lama kemudian, dia terbersin. Habis merah hidungnya dek kerana tak berhenti bersin. Ya, dia sejenis manusia yang kalah dengan habuk!
“Meow,” kakinya ditolak manja oleh Milo, seekor kucing baka British shorthair.
“Jangan kacau, daddy nak buat kerja...” katanya sambil menggosok hidung.
Milo masih tidak berganjak. Dia sibuk nak melihat apa isi kotak-kotak di situ.
“Haipp,” suaranya dah naik satu oktaf.
Milo terus menyimpan tangannya. Comel. Aiman terus menyambung aktiviti menyusun shonen jumpnya di kabinet TV itu. Lalu diteruskan pula dengan menyusun DVD anime yang disimpan sejak di bangku sekolah menengah itu. Heh, orang legend je yang ada semua koleksi ni. Tiba-tiba terngiang suara mama membebel di hujung telinga. “Sebab benda nilah Along tak kahwin-kahwin lagi!”
Padahal, memang dia tak jumpa jodohnya lagi. “Tapi, jodoh tu takkan jatuh dari langit Aiman.”
Sebab tulah dia buat keputusan untuk ke sini. Keluar dari comfort zonenya. Jauh dari pandangan mama dan ayah supaya dia dapat membuktikan dia boleh hidup sendiri. Dan kemungkinan untuk jumpa dengan jodohnya juga mungkin tinggi? Atau kemungkinan tu makin tipis sebab dia bawak Milo and the gang ni sekali ikut bersama? Haihh!
Setelah puas melihat hasil sususannya, dia berjalan ke dapur. Dia lupa Milo and the gang belum makan lagi. Sejak pagi tadi, dia sibuk mengemas rumah macam orang tak cukup tanah. Walaupun bukan besar mana pun apartmen ni, tapi cukuplah untuk buat dia tak menang tangan. Sampai terlupa nak bagi makan budak-budak tu. Patutlah Milo dari tadi sibuk mengacaunya di ruang tamu.
Dia melihat tiga lagi kucingnya yang sedang nyenyak tidur di dalam sangkar. Ya, hanya Milo saja yang dilepaskan kerana kucing itu tahu duduk diam. Dia jenis yang tak galak sangat dan manja overdose. Kalau yang lain... lepas dua minit dah ‘buat hal’ tengah-tengah rumah. Tu belum masuk lagi part buat sepah.
“Milo,” panggilnya lepas siap letak kibbles dalam piring milik kucing itu. Namun tiada bayang-bayang si gebu itu kelihatan mahupun mengiau.
Aik, takkan merajuk kot. Dia berjalan ke ruang tamu dan memeriksa di balik kotak-kotak, di bawah meja kopi dan biliknya sendiri. Tak ada. Mana dia ni?
“Milo!” panggilnya lagi.
Milo kelihatan berlari dari pintu masuk yang sedikit terbuka itu. Dia memang sengaja biar terbuka sebab nak bagi angin masuk. Bergegar gril pintu itu dek Milo masuk macam kena kejar anjing. Hampir tergelak Aiman melihat aksi kucingnya itu. “Kenapa ni?”
Dia memeriksa luar pintu rumah. Hmm, tak ada pulak anjing. Kucing lain? Jauh sekali. Rasanya dia sorang saja yang bela kucing di floor ini (berdasarkan deria baunya).
Namun, ada sesuatu yang menarik perhatiannya. Aksi seorang perempuan sedang memegang penyapu di balik pintu gril berhadapan rumahnya. Aiman cuba memaniskan muka ke arah perempuan itu. Dengan gayanya yang berbaju pagoda putih dan kain batik, dia pasti itu adalah pembantu rumah milik jirannya. “Morning.”
G-gang! Daun pintu tertutup.
Aiman sekadar menggelengkan kepala sebelum turut menutup pintu rumahnya. Pembantu rumah zaman sekarang memang comel-comel eh?

***
Dia menyapu peanut butter ke atas roti Gardenia itu. Sesekali dia melihat telefon untuk periksa notifikasi WhatsApp. Cuti-cuti macam ni pun group WhatsApp ‘Bakhtiar Flowerist’ ni meriah. Macam manalah tak meriah kalau ada makcik dan pakcik bawang dalam tu. Ceritanya, si Vee akan menamatkan zaman bujangnya tidak lama lagi. Apa lagi, kecohlah satu kedai tu.
Yelah, Vee tu nampak diam je lepas tu paling muda kot. Tahu-tahu dah nak kahwin? Triggered lah makcik-makcik dalam tu, termasuk dia. Tapi dia rasa comel jugak kalau tema kahwin Vee nanti bunga lavender dengan lily. Memang kena dengan personaliti wanita itu yang sukakan warna purple dan innocent.
“Hana,” tegur satu suara dari belakang bersama tepukan di bahu.
Hana hampir tersedak. “Hoi! Tak nampak ke orang tengah makan ni?”
“Nak sikit.” Dia merampas roti Gardenia yang sudah digigit separuh itu lalu dimasukkan ke mulut. Manakala tangannya sibuk menaip mesej. Selepas siap membalas, dia menarik roti itu dan tersenyum memandang Hana yang masih speechless. “Aku ada flight pagi ni.”
“Tulah. Biasanya malam baru nampak batang hidung.” Hana sudah menjulingkan matanya.
Dina mencebik. “Aku tak balik. So kau jangan tunggu aku.” Dia menyudahkan kunyahan terakhir sebelum mengusung bagasinya. “Kau nak kirim apa-apa?”
“Aku nak face mask! Face mask aku dah habis,” balasnya.
“Okey.” Dina mengangkat tangannya.
Hana menghantar Dina hingga ke pintu rumah. Dia cemburu betul dengan kehidupan wanita itu. Selain memiliki rupa paras ala-ala Lily Collins, dia juga merupakan seorang flight attendant yang digilai ramai. Setiap kali hari jadi Dina, pasti ada saja kiriman sampai ke pintu apartment mereka ni. Kalau bunga, dia sebagai flowerist berjaya ni pun taklah terkejut sangat. Tapi kalau dah sampai-sampai tu kunci kereta BMW, Audi tu wowww siapa tak terkejut beruk!
“Hati-hati, Dina!” ucap Hana, tidak pernah jemu. Dia risau betul kalau Dina nak terbang jauh-jauh sampai tak balik ni. Yelah, sekarang ni macam-macam boleh jadi.
“Kau pun. Jangan lupa kunci pintu rumah!”
“Ai ai, ma’am.”
“Bye!” teriak Dina sambil melayangkan flying kiss.
Hana turut melayangkan flying kiss pada roomatenya itu. Sudah genap tiga tahun mereka duduk sebumbung, begitulah rutin harian mereka. Bila waktu cuti, Hana akan melihat Dina pergi kerja. Kalau waktu Dina flight cancelled, dia akan melihat Hana pula. Kalau bernasib baik, mereka berdua dapat duduk di rumah dan menghabiskan masa bersama tengok The Suits.
“Meow!”
Secara tiba-tiba objek berbulu itu muncul di hadapan matanya. Apa lagi, berlari dia ke dapur rumah. Tapi dia terlupa bahawa pintu rumahnya masih terbuka. Cerdik Hana!
“Meow!”
Dia macam orang gila cari penyapu kat dapur. Lepas tu, terus diayunkan penyapu tersebut di hadapan si kucing tak bersalah itu. Ya Allah! Kau ingat kau comel ke masuk rumah orang ni?
“Shushh!” jerit Hana lagi.
Tanpa sedar penyapu itu terkena tepat pada ekornya, terus lintang-pukang ia lari ke luar rumah. Hana turut berlari ke pintu rumah bagi memastikan ia sudah tiada. Who on earth yang bela kucing kat floor ni??? Hana menyepetkan matanya ke arah pintu hadapan apartmennya yang separa terbuka itu.
“Morning.”
Hana mendongak sedikit. Terkejut dia melihat figura seorang lelaki di balik pintu gril itu. Dia ingin membalas sapaan itu namun dia mengingatkan dirinya bahawa dia sedang memakai pagoda dengan kain batik saja. Kirim salam jelah!
Terus ditutup pintu apartmennya itu. Bala, bala. Nampaknya dia kena lebih berhati-hati apabila buka pintu lepas ni. Dah ada orang bela kucing... dan tuannya boleh tahan hensem juga!


**

Untuk pembaca awesome, terimalah Aku, Dia & Bunga projek baharu dari kami berlima. Terima kasih atas sokongan dan dorongan Bos Aku Kerek. Jangan lupa dapatkan versi buku di pasaran atau laman sesawang BesQ Publication. Dengan ini saya pass baton pada Cik Qwerty! 

Senyum selalu, 
Ahmd Ibrhm


7 : Mr. X by Qwerty

Badannya senget menyandar di tepi dinding. Mata tunak melihat dari sisi, kelibat Amanda di meja kerjanya. Fokus menghadap komputer dengan cermin mata yang terletak elok di muka. She looks very cute. Sama macam dulu.

Ah the good old days.

Paris, 2009.

"You selalu duduk sini kan. Why?" 

Si gadis tersentak. Orang ni tak kasi aku duduk sini ke apa? "Huh?"

Lelaki di hadapannya tergelak kecil lantas. "Kenapa tempat ni jadi favourite spot awak?"

Oh. "Just because. Kenapa? Saya ambil tempat awak ke?" Tanya Amanda blur. Amanda ni kadang-kadang tahap lurus dia kelas pertama juga. Lagi-lagi bila kena kacau time dia tengah membaca buku part best.

Lelaki di hadapan Amanda sekali lagi tergelak kecil lantas menggoyangkan jari tanda 'NO'. Kemudiannya terus bergerak ke meja yang selalu didudukinya. 

Amanda yang masih blur tu lantas kembali mengangkat buku bertajuk The Ring lantas membacanya. Namun, lepas je perbualan pendek tu, takdenya si Amanda ni nak khusyuk membaca macam tadi. Macam-macam yang difikirkan dalam kepala. Siapa tu? Kenapa dia tanya? Dia selalu nampak aku ke? Apa motif dia tegur? Bla bla bla. Sesekali matanya mencuri pandang meja di tepi dinding. Curi-curi mengintai anak bujang orang yang baru hendak duduk dimejanya. Haip. 

Di satu sudut yang lain, 

"Kau tegur siapa tadi?" Tanya Amir.

"Orang," balas lelaki berbaju kemeja belang selamba. Belum pun sempat dia menarik kerusi, Amir dah smackdown lehernya. 


**********


Amanda khusyuk scroll timeline Facebook sementara menunggu lif di tingkat 9. Bukannya anti-sosial tapi hanya nak tahu perkembangan semasa. Yela, waktu balik kerja jela ada masa nak bersosial. Waktu kerja nak pegang handphone pun harapan setinggi gunung kini menjadi debu jelah. Boss kecil bagi kerja bertubi-tubi tahu. Setakat scroll handphone sambil tunggu lif, takkanlah di cop anti-sosial kan. Sekarang ni macam-macam hal dunia boleh tahu secara live update dari Facebook. Nak percaya dengan tak percaya je. Kadang-kadang tu tergelak sendiri baca komen-komen orang yang bermacam ragam berkaitan hal-hal semasa.

"Ehem, khusyuk nampak?"

Mendengar suara itu, terus Amanda mengalihkan pandangannya ke sebelah. Pantang disebut, dah muncul.

"Lambat balik harini?" Tanya Aniq, memandang sekilas Amanda di sebelah. Tak pakai specs pula dia ni. Pakai buka pakai buka, makin rabun nanti tahulah.

Amanda menarik senyum sikit. "Haah, siapkan kerja dulu tadi."

"Oh,"

Ting ! Pintu lif terbuka. Serentak mereka membuka langkah. Sikit lagi nak berlaga bahu. Terus Aniq berundur dan bagi Amanda masuk dulu. Ceh Aniq, gentle lah sikit.

"Thanks." ujar Amanda perlahan. K, awkward. Please please cepatlah sampai bawah.

Ting ! Dengar je bunyi lif, terus Amanda bersedia nak keluar. Tapi pantas ditahan oleh Aniq. Beg sisi Amanda di tarik perlahan.

"Eh?"

"Sorry. Didn't mean to. But this is not your floor." Ujar Aniq lantas melepaskan pegangan pada beg Amanda.

Amanda pantas memandang sekeliling. Tingkat 20? Apa kes? Kening dijungkitkan pada Aniq.

"Sorry, tertekan tadi." kata Aniq lantas tertawa kecil. Geli hati agaknya memandang muka Amanda yang memang tengah blur habis.

"Masuklah cepat. Ke nak tinggal je sorang-sorang atas ni? Office tengah takde orang ni." sakat Aniq.

Kerutan di dahi Amanda makin bertambah. Eh eh pandai bergurau pula Encik Aniq ni sekarang. Ikutkan hati taknak naik satu lif dengan lelaki ni. Awkward. Pula tu, jantung ni pun buat hal. Tapi mengingatkan sekarang dah dekat pukul 7 dan tingkat ni dah tak ada orang, tak daya dah rasa nak tunggu lif satu lagi.

Aniq tersenyum simpul bila mana kaki Amanda kembali melangkah ke dalam lif. Sumpah tak sengaja tertekan nombor 20 tadi.

"G please. Thanks." Ujar Amanda. Sengaja G tu ditekankan sedikit. Haha.



**********



Seusai menyegarkan badan, Amanda duduk dibirai katil. Termenung sambil mengeringkan rambut. Teringatkan sesuatu, pantas tuala dililitkan pada kepala. Tangannya meraba-raba di bawah katil.

"Yeay jumpa !"

Kotak merah yang berlabel Paris dibuka. Matanya mencari diari kesayangan yang berlatarkan gambar Eiffel Tower. Simbolik cinta di Paris. Pehh jiwang.

Satu persatu muka surat dibuka. Mindanya cuba menghadam semula memori bersama Mr. X. Haih itulah kau Amanda, penyakit susah nak cam orang ni dah memakan diri kau sendiri tahu? Entah-entah orang yang kau duk tunggu-tunggu selama ni ada depan mata pun kau tak cam. Orang tu lainlah. Dia tak cam kau pun takpe sebab bukan dia yang tunggu kau. Bengang dengan diri sendiri, kasar Amanda tarik tuala di kepala.

"Aucchh." jeritnya perlahan. Ngaaa ini semua salah Mr. X. Kan bagus kalau Mr. X just muncul depan muka dan mengaku 'ye sayalah Mr. X yang awak cari'. Membayangkan itu, Amanda tergelak sendiri. Silly me.

Dua saat kemudian, "Oh nooo." jerit Amanda kuat lantas menekupkan muka pada tuala di tangan. Sebab apa? Sebab dia dah terbayangkan muka seseorangggggg~~

"Aik, kenapa kakak tu?" tanya Encik Fuad  pada Amani. Sampai ke bawah dengar anak daranya yang seorang tu menjerit.

Amani yang sedang makan ais krim memandang papa sekilas. "Meroyan la tu."

Terus Encik Fuad tergelak kecil. Selamba betul budak ni.



**********


"Apa plan lepas ni?" tanya Ariq lantas mengambil duduk di hadapan Aniq. Matanya meliar memandang kawan-kawannya yang gigih smash badminton. Dia? Penat dah smash kalahkan si Aniq ni.

Aniq meletakkan iphone di atas meja lantas memandang Ariq. "Balik rumahlah. Kesian baby aku kat rumah tu."

"La, kenapa tak bawa dia sekali tadi? Aku pun dah lama tak jumpa Nia. Mesti makin comelkan?" tanya Ariq. Ye, anak Aniq ni dah dianggap macam anak sendiri dah. Dulu masa Nia lahir, dialah yang excited belikan dress macam-macam.

"Haiya, siapa nak jaga kalau aku bawa datang sini Riq oi. Kau?"

"Eh jangan pandang orang tak ada matalah bro. Aku reti tau jaga budak-budak." bidas Ariq.

"Kalau reti, kahwinlah. Bila lagi nak merasa anak sendiri."

"Ah sudah. Jangan cakap yang kau pun dah masuk kroni mak aku." ujar Ariq sambil berkerut dahi. Sejak dua menjak ni, selalu nau orang cakap pasal kahwin ni. Apekes?

Aniq tergelak. "Tak adalah. Nak cakap je, ada anak ni seronok tau. Hilang semua beban atas kepala bila kau balik kerja, dengar anak kau panggil kau. Hilang stress kerja bila main dengan dia walaupun kadang-kadang dia akan buli kau. Suruh kau jadi kuda dialah, jadi customer masa dia berlakon buka restoranlah, jadi patient dialah. Tapi seronok."

"Wey kau buat aku rasa nak kahwin." sela Ariq. Dapat dilihat sinar di mata Aniq tatkala bersembang mengenai Nia. Dalam hati, syukur Nia tak jatuh ke tangan Elle lepas penceraian mereka. Kalau tak, tak dapat dibayangkan macam mana keadaan Aniq nanti.

"Betul bro. Seronok ada anak. Lagi seronok kalau dapat wife yang pandai menjaga hati."

Ariq terdiam. "Deep betul kau. Takpe, aku doakan kau."

"Hah dah lah. Apa barang emo. Jom seround lagi. Kali ni kalau aku menang, kau kena belikan Nia set Barbie Doll."

"Untuk Nia, aku sanggup kalah."

Mendengar itu, terus Aniq menumbuk bahu Ariq. "Aku tak izinkan kau jadi menantu aku."


********************

At last ! Maaf kalau cerita dah out of tune. Tengah berusaha mencari rentak balik. Hehe. Next, Nirroooo